Kategori , , , , , , , ,

Sistem Reproduksi (Laporan Praktikum)


Salah satu ciri-ciri utama makhluk hidup adalah kemampuan untuk melakukan perkembangbiakan (reproduksi). Reproduksi merupakan keniscayaan yang dianugerahkan Allah kepada setiap spesies makhluk hidup di muka bumi agar dapat mempertahankan jenisnya. Berikut ini adalah laporan praktikum struktur hewan yang disusun oleh kelompok kami. Semoga ada manfaat yang bisa di ambil, J



TUJUAN
  1. Mendeskripsikan struktur anatomi testis ikan, katak, kadal, merpati, dan marmot.
  2. menyebutkan saluran reproduksi jantan pada ikan, katak, kadal, merpati, dan marmot.
  3. membuat skema lintasan sperma dari testis keluar tubuh.
  4. mendeskripsikan organ kopulatoris untuk hewan yang melakukan fertilisasi internal.
  5. mendeskripsikan kelenjar seks aksesori pada mamalia jantan.
  6. Mendeskripsikan struktur anatomi ovarium ikan, katak, kadal, merpati, dan marmot
  7. Menyebutkan saluran reproduksi betina pada ikan, katak, kadal, merpati, dan marmot
  8. Mendeskripsikan organ reproduksi eksternal mamalia betina.


DASAR TEORI
Sistem reproduksi vertebrata jantan terdiri atas sepasang testis, saluran reproduksi jantan, kelenjar seks asesoris (pada mamalia) dan organ kopulatoris (pada hewan-hewan dengan fertilisasi internal). Sistem reproduksi betina terdiri atas sepasang ovarium pada beberapa hanya satu) dan saluran reproduksi betina. Pada mamalia yang dilengkapi organ kelamin luar (vulva) dan kelenjar susu (Tenzer, 2003:19)

Reproduksi vertebrata pada umumnya sama, tetapi karena tempat hidup, perkembangan anatomi, dan cara hidup yang berbeda menyebabkan adanya perbedaan pada proses fertilisasi. Misalnya hewan akuatik pada umumnya melakukan fertilisasi\ di luar tubuh (fertilisasi eksternal), sedangkan hewan darat melakukan fertilisasi di dalam tubuh (fertilisasi internal). (Pratiwi,1996:101).

Bagi hewan yang melakukan fertilisasi internal dilengkapi dengan adanya organ kopulatoris, yaitu suatu organ yang berfungsi menyalurkan sperma dari organisme jantan ke betina.

ALAT DAN BAHAN
1.      Seperangkat alat bedah
2.      Papan seksi
3.      Penyungkup
4.      Jarum pentul
5.      Lup
6.      Hewan segar; ikan tombro (Cypinus carpio), katak (Rana sp), kadal (Mabouya multifasciata), merpati (Columbia livia), dan Marmot (Corvia cobaya).
7.      Kapas
8.      Larutan kloroform

PROSEDUR
Pengamatan ini dilakukan dengan metode pengamatan langsung dengan mata telanjang. Prosedur yang dilakukan yaitu:
  1. Memasukkan hewan amatan ke dalam penyungkup dan membiusnya dengan klorofom.
  2. Melakukan pembedahan hewan jantan di atas papan seksi. Kemudian mengamati bentuk dan posisi organ-organ penyusun sistem reproduksi jantan pada ikan, katak, kadal, merpati, dan marmot.
  3. Menggambar saluran reproduksi mulai dari testis sampai menuju luar tubuh.
  4. Mengamati strutur anatomi dan posisi organ kopulatoris dan kelenjar seks asesoris.
  5. Melakukan pembedahan hewan betina di atas papan seksi. Kemudian mengamati bentuk dan posisi organ-organ penyusun sistem reproduksi betina pada ikan, katak, kadal, merpati, dan marmot.
  6. Menggambar saluran reproduksi mulai dari ovarium sampai menuju luar tubuh
  7. Mengamati susunan kelenjar susu dan vulva mamalia.

PEMBAHASAN
Untuk mempertahankan jenisnya maka, suatu organisme Akan melakukan perkembangbiakan. Sistem yang berperan dalam perkembangbiakan hewan adalah sistem reproduksi. Sistem reproduksi pada vertebrata adalah sistem reproduksi seksual. Secara umum sistem reproduksi pada vertebrata terdiri atas kelenjar kelamin (gonad), saluran reproduksi, dan kelenjar seks aksesori (pada mamalia). Hewan-hewan yang melakukan fertilisasi secara internal, yang jantan memiliki organ kopulatoris yang berfungsi untuk menyalurkan sperma dari organisme jantan ke saluran reproduksi betina.

Organ utama penyusun sistem reproduksi adalah gonad. Pada hewan jantan, gonadnya  berupa testis sedangkan pada yang betina disebut ovarium. Gonad berfungsi sebagai penghasil sel kelamin (sel gamet). Gamet jantan disebut spermatozoa sedang yang betina sel telur (ovum).

Perbandingan Sistem Reproduksi pada Vertebrata:
1.      Pisces
*      Sistem Genitalia Jantan
a.       Testis berjumlah sepasang, digantungkan pada dinding tengah rongga abdomen oleh mesorsium. Bentuknya oval dengan permukaan yang kasar. Kebanyakan testisnya panjang dan seringkali berlobus.
b.      Saluran reproduksi, pada Elasmoranchi beberapa tubulus mesonefrus bagian anterior akan menjadi duktus aferen dan menghubungkan testis dengan mesonefrus, yang disebut duktus deferen. Bagian posterior duktus aferen berdilatasi membentuk vesikula seminalis, lalu dari sini akan terbentuk kantung sperma. Duktus deferen akan bermuara di kloaka. Pada Teleostei saluran dari sistem ekskresi dan sistem reproduksi menuju kloaka secara terpisah.
*      Sistem Genitalia Betina
a.       Ovarium pada Elasmoranchi padat, tapi kurang kompak, terletak pada anterior rongga abdomen. Pada saat dewasa yang berkembang hanya ovarium kanan. Pada Teleostei tipe ovariumnya sirkular dan berjumlah sepasang.
b.      Saluran reproduksi Elasmoranchi berjumlah sepasang, bagian anteriornya berfusi yang memiliki satu ostium yang dikelilingi oleh fimbre-fimbre. Oviduk sempit pada bagian anterior dan posteriornya. Pelebaran selanjutnya pada uterus yang bermuara di kloaka. Pada Teleostei punya oviduk pendek dan berhubungan langsung dengan ovarium. Pada bagian posterior bersatu dan bermuara pada satu lubang. Teleostei tidak memiliki kloaka. (Buku SH II, diktat Asistensi Anatomi Hewan, Zoologi)

2.      Amphibi
*      Sistem Genitalia Jantan
a.       Testis berjumlah sepasang, berwarna putih kekuningan yang digantungkan oleh mesorsium. Sebelah kaudal dijumpai korpus adiposum, terletak di bagian posterior rongga abdomen.
b.      Saluran reproduksi. Tubulus ginjal akan menjadi duktus aferen dan membawa spermatozoa dari testis menuju duktus mesonefrus. Di dekat kloaka, duktus mesonefrus pada beberapa spesies akan membesar membentuk vasikula seminalis (penyimpan sperma sementara). Vesikula seminalis akan membesar hanya saat musim kawin saja. Vasa aferen merupakan saluran-saluran halus yang meninggalkan testis, berjalan ke medial menuju ke bagian kranial ginjal. Duktus wolf keluar dari dorsolateral ginjal, ia berjalan di sebelah lateral ginjal. Kloaka kadang-kadang masih jelas dijumpai.
*      Sistem Genitalia Betina
a.       Ovarium berjumlah sepasang, pada sebelah kranialnya dijumpai jaringan lemak bermwarna kuning (korpus adiposum). Baik ovarium maupun korpus adiposum berasal dari plica gametalis, masing-masing gonalis, dan pars progonalis. Ovarium digantungkan oleh mesovarium.
b.      Saluran reproduksi, oviduk merupakan saluran yang berkelok-kelok. Oviduk dimulai dengan bangunan yang mirip corong (infundibulum) dengan lubangnya yang disebut oskum abdominal. oviduk di sebelah kaudal mengadakan pelebaran yang disebut dutus mesonefrus. Dan akhirnya bermuara di kloaka. (Buku SH II, diktat asistensi Anatomi Hewan).

3.      Reptil
*      Sistem Genitalia Jantan
a.       Testis berbentuk oval, relatif kecil, berwarna keputih-putihan, berjumlah sepasang, dan terletak di dorsal rongga abdomen. Pada kadal dan ular, salah satu testis terletak lebih ke depan dari pada yang lain. Testis akan membesar saat musim kawin.
b.      Saluran reproduksi, duktus mesonefrus berfungsi sebagai saluran reproduksi, dan saluran ini akan menuju kloaka. Sebagian duktus wolf dekat testis bergelung membentuk epididimis. Tubulus mesonefrus membentuk duktus aferen yang menghubungkan tubulus seminiferus testis dengan epididimis. Duktus wolf bagian posterior menjadi duktus deferen. Pada kebanyakan reptil, duktus deferen bersatu dengan ureter dan memasuki kloaka melalui satu lubang, yaitu sinus urogenital yang pendek.
*      Sistem Genitalia Betina
a.       Ovarium berjumlah sepasang, berbentuk oval dengan bagian permukaannya benjol-benjol. Letaknya tepat di bagian ventral kolumna vertebralis.
b.      Saluran reproduksi, oviduk panjang dan bergelung. Bagian anterior terbuka ke rongga selom sebagai ostium, sedang bagian posterior bermuara di kloaka. Dinding bersifat glanduler, bagian anterior menghasilkan albumin yang berfungsi untuk membungkus sel telur, kecuali pada ular dan kadal. Bagian posterior sebagai shell gland akan menghasilkan cangkang kapur. (Buku SH II, diktat Asistensi Anatomi Hewan, Zoologi).

4.      Aves
*      Sistem Genitalia Jantan
a.       Testis berjumlah sepasang, berbentuk oval atau bulat, bagian permukaannya licin, terletak di sebelah ventral lobus penis bagian paling kranial. Pada musim kawin ukurannya membesar. Di sinilah dibuat dan disimpan spermatozoa.
b.      Saluran reproduksi. Tubulus mesonefrus membentuk duktus aferen dan epididimis. Duktus wolf bergelung dan membentuk duktus deferen. Pada burung-burung kecil, duktus deferen bagian distal yang sangat panjang membentuk sebuah gelendong yang disebut glomere. Dekat glomere bagian posterior dari duktus aferen berdilatasi membentuk duktus ampula yang bermuara di kloaka sebagai duktus ejakulatori. Duktus aferen berhubungan dengan epididimis yang kecil kemudian menuju duktus deferen. Duktus deferen tidak ada hubungannya dengan ureter ketika masuk kloaka.
*      Sistem Genitalia Betina
a.       Ovarium. Selain pada burung elang, ovarium aves yang berkembang hanya yang kiri, dan terletak di bagian dorsal rongga abdomen.
b.      Saluran reproduksi, oviduk yang berkembang hanya yang sebelah kiri, bentuknya panjang, bergulung, dilekatkan pada dinding tubuh oleh mesosilfing dan dibagi menjadi beberapa bagian; bagian anterior adalah infundibulumyang punya bagian terbuka yang mengarah ke rongga selom sebagai ostium yang dikelilingi oleh fimbre-fimbre. Di posteriornya adalah magnum yang akan mensekresikan albumin, selanjutnya istmus yang mensekresikan membrane sel telur dalam dan luar. Uterus atau shell gland untuk menghasilkan cangkang kapur. (Buku SH II, diktat Asistensi Anatomi Hewan, Zoologi).

5.      Mamalia
*      Sistem Genitalia Jantan
a.       Testis berjumlah sepasang, bentuknya bulat telur dan terletak di dalam skrotum, dibungkus dengan jaringan ikat fibrosa, tunika albugenia. Ukuran testis tergantung pada hewannya. Jika testis tidak turun ke skrotum disebut Cryptorchydism yang menyebabkan sterilitas. Lintasan antara rongga abdomen dan rongga skrotum disebut saluran inguinal.
b.      Saluran reproduksi. Tubulus mesonefrus berkembang menjadi duktus eferen kemudian akan menuju epididimis. Epididimis terletak di sekeliling testis. Epididimis anterior (kaput epididimis) lalu kea rah posteriorkorpus dan kaudus yang berbatasan dengan duktus deferen. Duktus wolf menjadi epididimis, duktus deferen, dan vesikula seminalis.
*      Sistem Genitalia Betina
a.       Ovarium berjumlah sepasang, merupakan organ yang kompak, dan terletak di dalam rongga pelvis.
b.      Saluran reproduksi
Pada monotremata oviduk hanya sebelah kiri yang berasal dari duktus Muller. Oviduk bagian posteriornya berdilatasi membentuk uterus yang mensekresikan bungkus telur. Oviduk menuju ke sinis urogenital dan bermuara di kloaka. Pada mamalia yang lain duktus Muller membentuk oviduk, uterus, dan vagina. Bagian anterior oviduk (tuba falopi) membentuk infundibulum yang terbuka ke arah rongga selom.
Ada 4 macam tipe uterus:
o   Dupleks; uterus kanan dan kiri terpisah dan bermuara secara terpisah ke vagina.
o   Bipartil; uterus kanan dan kiri bersatu yang bermuara ke vagina dengan satu lubang.
o   Bikornuat; bagian uterus kana dan kiri lebih banyak yang bersatu bermuara ke vagina dengan satu lubang.
o   Simpleks; semua uterus bersatu sehingga hanya memiliki badan uterus.

Kelenjar seks asesoris Jantan
v  Vesika Seminalis
Berupa sepasang kantong yang dindingnya berkelok-kelok, salurannya bermuara setelah bagian ampuladuktus deferen. Sekretnya berfungsi sebagai sumber energi bagi sperma serta menetralkan sifat asam vagina.
v  Kelenjar Prostat
Pada mamalia merupakan kelenjar tunggal, terletak di bagian inferior kantong urin, mengelilingi uretra prostetik.
v  Kelenjar Cowper
Pada manusia berjumlah sepasang, ukurannya kecil, bentuknya menyerupai kacang polong, terletak di bawahnya kelenjar prostat.

Organ Kopulatoris (Jantan)
1.      Pisces
Organ kopulatoris merupakan modifikasi sirip anal maupun sirip pelvis. Sirip pelvis pada elasmoranchi akan termodifikasi menjadi clasper. Pada teleostei sirip anal memanjang membentuk gonopodium.
2.      Amphibi
Tidak memiliki organ kopulatoris jarena fertilisasinya terjadi secara eksternal.
3.      Reptil
Semua reptil selain spenodon memiliki organ kopulatoris, ular dan kadal mempunyai hemi penis, sedangkan pada buaya penis.
4.       Aves
Berupa penis yang serupa dengan penis pada kura-kura maupun buaya.
5.      Mamalia
Pada monotremata mirip dengan yang terdapat pada kura-kura, sedangkan untuk mamalia yang lebih tinggi, penis terletak di sebelah anterior skrotum.

Organ Reproduksi Internal (Betina)
Vulva pada primata terdapat dua lapisan kulit, yaitu labia minora yang terletak di tepi vestibulum yang terbuka. Pada kera dan manusia terdapat labia mayora. Di bagian dinding ventral dari vestibula terdapat klitoris yang homolog dengan penis. Di kedua risi vestibulum terdapat kelenjar seks asesoris yaitu kelenjar Bartholin.

Kelenjar Susu (Betina)
Kelenjar susu hanya terdapat pada mamalia. Kelenjar susu merupakan modifikasi dari kelenjar keringat. Perkembangannya dikontrol oleh hormon estrogen dan progesterone. Produksi susu dirangsang oleh hormon prolaktin, sedangkan pengeluaran susu dirangsang oleh hormon oksitosin.
  
KESIMPULAN
Jenis reproduksi yang terjadi pada vertebrata adalah reproduksi seksual. System reproduksi pada vertebrata secara umum terdiri atas kelenjar kelamin, saluran reproduksi dan kelenjar seks asesoris. Hewan yang melakukan fertilisasi internal dilengkapi dengan organ kopulatoris pada yang jantan.
Organ utama penyusun system reproduksi adalah gonad. Pada hewan jantan gonadnya disebut testis, sedang pada hewan betina disebut ovarium. Pada mamalia jantan dilengkapi dengan adanya kelenjar asesoris yang menghasilkan cairan sebagai medium sperma. Sedang pada betina terdapat uterus, khusus pada mamalia terdapat 4 macam tipe uterus:
o   Dupleks; uterus kanan dan kiri terpisah dan bermuara secara terpisah ke vagina.
o   Bipartil; uterus kanan dan kiri bersatu yang bermuara ke vagina dengan satu lubang.
o   Bikornuat; bagian uterus kana dan kiri lebih banyak yang bersatu bermuara ke vagina dengan satu lubang.
o   Simpleks; semua uterus bersatu sehingga hanya memiliki badan uterus.

DAFTAR PUSTAKA
Pratiwi, DA.1996. Biologi 2. Jakarta. Erlangga
Radiopoero.1998. Zoologi. Jakarta. Erlangga
Tenzer, Amy. 2003. Petunjuk Praktikum Struktur Hewan II. Malang. Jurusan Biologi UM
Tenzer, Amy. 2003. Bahan Ajar: Strutur Hewan II. Malang. Dirjen Dikti
Tim Asistensi. 1990. Diktat Asistensi Anatomi Hewan-Zoologi. Yogyakarta. Jurusan Zoologi UGM







Comments
0 Comments

Tidak ada komentar: